TUGAS KONSERVASI ARSITEKTUR

Konservasi Arsitektur Museum Bahari

http://rizkianstory.blogspot.co.id/2016/06/konservasi-arsitektur-museum-bahari.html

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang

Museum merupakan tempat wisata yang menyimpan sejarah sebagai nilai daya tarik pengunjung, sebagaimana pernah dikemukakan bahwa negara yang maju merupakan negara yang bisa menghargai sebuah sejarah, seperti negara Indonesia yang memiliki perjalanan sejarah yang cukup panjang, ini terlihat banyaknya museum-museum yang berdiri di kota-kota besar seperti Jakarta. Namun semakin banyaknya pembangunan pusat hiburan seperti mal membuat keberadaan museum semakin jarang di datangi masyarakat. Untuk itu perlu adanya konservasi di sebuah museum agar keberadaannya tidak hanya sebagai pelengkap elemen kota.

Konservasi sendiri merupakan suatu kegiatan pelestarian sebuah bangunan, kegiatan ini dilakukan agar sebuah bangunan dapat dipertahankan dalam jangka panjang. Dalam kasus ini diambil dari museum Bahari yang dulunya merupakan gudang rempah-rempah yang dibangun pada tahun 1652 dimana pada masa itu rempah-rempah yang berasal dari Indonesia dikirim keberbagai kawasan di Eropa.

Museum Bahari terletak di kawasan Sunda Kelapa dimana kawasan tersebut merupakan kawasan perniagaan yang paling sibuk, ramai dan dijaga ketat oleh tentara Belanda. Kapal-kapal besar mengangkut beragam jenis rempah-rempah bersender di galangan kapal VOC di kawasan Sunda Kelapa ini.

Museum Bahari menyimpan 126 koleksi benda-benda sejarah kelautan. Terutama kapal dan perahu-perahu niaga tradisional. Di antara puluhan miniatur yang dipajang terdapat 19 koleksi perahu asli dan 107 buah miniatur, foto-foto dan biota laut lainnya. Namun belakangan ini museum Bahari tampak sepi dan terkesan angker karena kurangnya minat wisatawan lokal untuk datang, oleh karena itu penulisan ini dibuat agar dapat mengenalkan sejarah kelautan maka museum Bahari ini harus di konservasikan.

1.2.Rumusan Masalah

Bagaimanakah penanganan tepat dan langkah yang baik untuk pelestarian museum bersejarah seperti Museum Bahari ?

1.3.Tujuan

Mendapatkan pengetahuan atau tindakan yang tepat agar Museum Bahari dapat dijadikan wisata bersejarah yang tidak lagi terkesan membosankan, atau angker.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1.Pemeliharaan Bangunan

Maintenance atau pemeliharaan pada bangunan dimaksudkan sebagai gabungan dari tindakan teknis dan administratif yang dimaksudkan untuk mempertahankan, dan memulihkan fungsi bangunan sebagai mana yang telah direncanakan sebelumnya. Keberhasilan suatu bangunan dinilai dari kemampuan bangunan unutk ada pada kondisi yang diharapkan, yang dipengaruhi oleh beberapa persyaratan, antara lain :

a.Persyaratan fungsional adalah persyaratan yang terkait dengan fungsi bangunan. Setiap bangunan memiliki persyaratan fungsional umum dan khusus yang perlu di penehui.

b.Persyaratan performance, masing-masing bangunan memiliki performancebangunan yang sangat spesifik. Performance bangunan mencakup banyak aspek, mulai dari performance fisik luar bangunan, sampai pada elemen-elemen Mechanical & Electrical (ME). Tindakan pemeliharaan bangunan sangat ditentukan oleh tuntutan performance yang terkait dengan fungsi bangunan.

c.Persyaratan menurut undang-undang. Persyaratan menurut undang-undang merupakan persyaratan bangunan yang tidak bisa diabaikan, karena menyangkut regulasi dan legalitas.

d.Persyaratan menurut user. Persyaratan menurut user biasanya berkaitan dengan kenyamanan. Kenyamanan user merupakan ukuran keberhasilan suatu bangunan. Biasanya bangunan yang memiliki persyaratan user adalah bangunan-bangunan sewa dan bangunan-bangunan umum.

Idealnya, pada tahap desain, perencana telah menyusun kriteria-kriteria untuk menghasilkan suatu performansi tertentu sehingga aktifitas pemeliharaan yang dilakukan selama masa operasi gedung akan lebih efektif. Namun seringkali kriteria-kriteria semacam itu tidak dibuat sehingga menimbulkan kesulitan dalam menentukan program pemeliharaan sampai tahap pelaksanaannya. Kegiatan pemeliharaan bangunan meliputi berbagai aspek yang bisa dikategorikan dalam 4 kegiatan, yaitu:

  1. Pemeliharan rutin harian.
  2. Rectification (perbaikan bangunan yang baru saja selesai)
  3. Replacement (penggantian bagian yang berharga dari bangunan)
  4. Retrofitting (melengkapi bangunan sesuai kemajuan teknologi)

Secara sederhana, pemeliharaan bangunan dapat diklasifikasikan menjadi 2 macam yaitu: pemeliharaan rutin dan pemeliharaan remedial/perbaikan.

2.2.Pemeliharaan Rutin

Pemeliharaan rutin adalah pemeliharaan yang dilaksanakan dengan interval waktu tertentu untuk mempertahankan gedung pada kondisi yang diinginkan/sesuai. (Chanter Barrie & Swallow Peter, 1996, h.119 ). Contohnya pengecatan dinding luar 2 tahunan, pengecatan interior 3 tahunan, pembersihan dinding luar dll. Jenis pekerjaan pemeliharaan rutin juga berupa perbaikan atau penggantian komponen yang rusak, baik akibat proses secara alami atau proses pemakaian.

Pada pemeliharaan rutin sangat penting untuk menentukan siklus pemeliharaan. Siklus pemeliharaan ditentukan berdasarkan data fisik gedung dan equipment yang cukup dalam bentuk dokumentasi, manual pemeliharaan maupun catatan pengalaman dalam pekerjaan pemeliharaan sebelumnya. Sehingga rencana program pemeliharaan, jenis pekerjaan dan anggaran dapat segera dibuat.

Kendala-kendala yang terdapat pada pemeliharaan rutin adalah :

  1. Pemilik/owner

Seringkali para pemilik gedung tidak melaksanakan program pemeliharaan yang sudah dibuat, bahkan cenderung memperpanjang interval pemeliharaan dengan tujuan mengurangi beban biaya pemeliharaan agar keuntungan yang didapat lebih besar. Padahal dengan tertundanya jadwal pemeliharaan rutin akan mengakibatkan bertumpuknya kualitas kerusakan (multiplier effect ) yang akhirnya membutuhkan biaya perbaikan yang jauh lebih besar.

  1. Kurangnya data dan pengetahuan

Seringkali pemeliharaan rutin tidak dapat dilakukan akibat kurangnya data baik manual, sejarah pemeliharaan maupun dokumentasi. Disamping itu juga kekurangan pengetahuan dari personil pengelola gedung baik tingkat manajerial maupun pelaksana mengakibatkan program pemeliharaan dan pelaksanaannya kurang optimal.

2.3.Pemeliharaan Remedial

Pemeliharaan remedial adalah pemeliharaan perbaikan yang diakibatkan oleh:

  1. Kegagalan teknis/manajemen bisa terjadi pada tahap konstruksi maupun tahap pengoperasian bangunan.
  2. Kegagalan konstruksi dan desain, dalam hal ini faktor desain dan konstruksi berhubungan erat. Kesalahan dalam pemilihan bahan bangunan dan kesalahan dalam pelaksanaan atau pemasangan.
  3. Kegagalan dalam pemeliharaan yang disebabkan oleh : Program pemeliharaan rutin yang dibuat tidak memadai, Program perbaikan yang tidak efektif, Inspeksi-Inspeksi yang tidak dilaksanakan dengan baik, dan Data-data pendukung pemeliharaan yang tidak mencukupi.

Secara lebih luas, kegiatan pemeliharaan dapat diklasifikasikan menjadi:

  1. Pemeliharaan terencana / planned
  2. Pemeliharaan tidak terencana / unplanned

2.4.Pemeliharaan Bangunan Berlantai Banyak

Pada bangunan berlantai banyak yang disewakan, terdapat 3 pihak yang berke-pentingan dalam menentukan performance bangunan, yaitu :

  • MAINTENANCE
  • UNPLANNED
  • MAINTENANCE
  • PLANNED
  • MAINTENANCE
  • CORRECTIVE MAINTENANCE
  • (incl. emergency maintenance)
  • PREVENTIVE
  • MAINTENANCE
  • CONDITION BASED MAINTENANCE
  • SCHEDULED MAINTENANCE
  • CORRECTIVE MAINTENANCE
  • (incl. emergency maintenance)

Ø  Owner / pemilik gedung

Ø  Tenant / penyewa

Ø  Building Management/penge-lola bangunan.

Masing-masing pihak memiliki tuntutan performance berbeda. Mengingat kompleksitas peker-jaan yang sangat besar, maka manajemen pemeliharaan da-lam gedung bertingkat tinggi biasanya dilakukan oleh se-buah organisasi pemeliharaan yang disebut organisasi pemeliharaan gedung.

Organisasi pemeliharaan pada gedung perkantoran biasanya masuk dalam organisasi pengelola yang lebih besar yang disebut Building Management. Organisasi Building Management pada gedung berlantai banyak bervariasi tergantung pada organisasi induk, fungsi gedung, luas lantai dan jumlah lantai.

Dalam konteks pemeliharaan gedung, Building Management melaksanakan perawatan dan perbaikan gedung, fasilitas dan kelengkapan gedung dengan tujuan tercapainya :

Ø  Reliabilitas ( kehandalan )

Ø  Availabilitas ( ketersediaan )

Ø  Memperpanjang umur teknis

Ø  Memberikan nilai tambah

Untuk mencapai hal diatas maka Building Management harus membuat jadwal pemeliharaan sesuai spesifikasinya baik fisik gedung maupun mekanikal dan elektrikalnya.

Tindakan pemeliharan yang sifatnya mendadak dan tidak direncanakan, biasa dilakukan atas dasar komplain dari pihak penyewa/tenant. Komplain ini akan disampaikan padacustomer service dan kemudian akan disampaikan kepada organisasi pemeliharaan gedung untuk ditindak lanjuti.

2.5.Pemeliharaan bangunan dengan material metal / logam

Kemajuan industri dan teknologi logam (baja) sebagai material bangunan, membuat baja menjadi material yang handal dan banyak dipakai. Material ini banyak dipakai karena sifatnya yang kuat tarik maupun tekan, ringan, presisi dalam ukuran, mudah dalam pengerjaan sehingga menghemat waktu konstruksi. Namun diantara berbagai keunggulannya, material baja memiliki kekurangan yaitu sifatnya yang mudah berkarat/korosif.

Korosi sebenarnya suatu reaksi kimia pada logam dengan unsur lain yang berhubung dengannya, sehingga terjadi erosi pada salah satu permukaaan. Korosi dapat terjadi juga bila dua jenis logam bersentuhan dan terjadi perbedaan potensial listrik. Sementara menurut faktor penyebab, korosi bisa diklasifikasikan menjadi: 1. atmospheric corrosion,2. immersed corrosion, 3. underground corrosion.

Selain baja yang korosif, ada beberapa jenis material logam lainnya yang tidak korosif dan lazim dipakai pada bangunan, antara lain: aluminium, stainless steel, dll. Logam jenis ini banyak dipakai dalam bangunan karena material ini tergolong material yang free maintenance.

2.6.Pemeliharaan bangunan konservasi

Karya seni bangunan dari manapun dan oleh siapapun sebaiknya dilihat sebagai bagian dari keberadaan total yang terbuka untuk dihargai dan memperkaya sumber-sumber pembangunan. Konservasi sebagai suatu proses memelihara ‘place’ untuk mempertahankan nilai-nilai estetik, sejarah, ilmu pengetahuan dan sosial yang berguna bagi generasi lampau, sekarang dan masa yang akan datang, termasuk di dalamnya ‘maintenance’ sangat tergantung kepada keadaan termasuk juga ‘preservation‟, „restoration‟, „reconstruction‟ dan „adaptation‟ dan kombinasinya.

Maintenance’ bertujuan memberi perlindungan dan pemeliharaan yang terus menerus terhadap semua material fisik dari ‘place’, untuk mempertahankan kondisi bangunan yang diinginkan. Jenis pekerjaan pemeliharaan rutin juga bisa berupa perbaikan. Perbaikan mencakup ‘restoration’ dan ‘reconstruction’, dan harus diperlakukan semestinya. Kerusakan-kerusakan yang harus diperbaiki bisa diakibatkan oleh proses alami, seperti kerapuhan, lapuk, kusam atau proses pemakaian, seperti goresan, pecah dsb.

Misalnya tentang talang :

  1. Pemeliharaan, inspeksi dan pembersihan talang secara rutin
  2. Perbaikan, restorasi; mengembalikan talang yang bergeser ketempat semula
  3. Perbaikan, rekonstruksi, yaitu mengganti talang yang lapuk.

Pada pemeliharaan rutin sangat penting untuk menentukan siklus pemeliharaan dan hal ini bisa ditentukan berdasarkan data fisik gedung dan equipment yang cukup dalam bentuk dokumentasi

Pemeliharaan pada bangunan konservasi mempunyai tingkat intervensi menurut skala peningkatan keradikalannya, yaitu :

  1. Preservasi : berkenaan secara tidak langsung terhadap pemeliharaan artifak pada kondisi fisik yang sama seperti ketika diterima olek kurator. Penampilan estetiknya tidak boleh ada yang ditambah atau dikurangi. Intervensi apapun yang perlu untuk mem „preserve‟ integritas fisiknya hanya boleh pada permukaan (kulit) saja dan tidak mencolok (seperti kosmetik).
  2. Restorasi : Menjelaskan proses pengembalian artifak pada kondisi fisik dalam periode yang silam yang berubah sebagai akibat dari perkembangan. Tahap mana yang tepat, ditentukan oleh kesejarahannya atau integritas estetikanya. Intervensi ini lebih radikal dari pada preservasi yang sederhana.
  3. Konservasi dan Konsolidasi : Menjelaskan intervensi fisik terhadap bahan/elemen bangunan yang ada untuk meyakinkan kesinambungan integritas struktural. Ukurannya dapat berkisar dari terapi minor sampai yang radikal.
  4. Rekonstitusi : Bangunan hanya dapat diselamatkan secara bagian per bagian, ditempat semula atau di tapak yang baru.
  5. Penggunaan kembali yang adaptif : Seringkali merupakan cara yang ekonomis untuk menyelamatkan bangunan dengan mengadaptasikannya pada kebutuhan pemilik barunya. Melibatkan intervensi yang agak radikal, terutama pada organisasi ruang dalamnya.
  6. Rekonstruksi : Menjelaskan tentang pembangunan kembali sebuah bangunan yang hilang di tempat semula. Bangunan rekonstruksi bertindak sebagai pengganti tiga dimensional dari struktur asli secara terukur, bentuk fisiknya ditetapkan oleh bukti arkeologis, kearsipan serta literatur.Merupakan salah satu intervensi paling radikal.
  7. Replikasi : Dalam bidang arsitektur, berkenaan dengan konstruksi tiruan bangunan sebenarnya yang masih ada, tapi jauh letaknya. Replika tersebut menyerupai aslinya. Secara fisik replika lebih akurat daripada rekonstruksi, karena prototipnya dapat dipakai sebagai alat kontrol terhadap proporsi , polichrom, tekstur. ini merupakan intervensi paling radikal, tapi mempunyai kegunaan yang spesifik untuk sebuah musium misalnya.

Perhatian khusus dalam preservasi dan konservasi lingkungan bersejarah berbeda dari suatu negara dengan negara lain, akan tetapi beberapa prinsip yang melatar belakangi penting memelihara aset kota atau negara yang disarikan sebagai berikut:

  1. Identitas dan „Sense Of Place‟ : Peninggalan sejarah adalah satu-satunya hal yang menghubungkan dengan masa lalu, menghubungkan kita dengan suatu tempat tertentu, serta membedakan kita dengan orang lain.
  2. Nilai Sejarah : Dalam perjalanan sejarah bangsa, terdapat peristiwa-peristiwa yang penting untuk dikenang, dihormati, dan dipahami oleh masyarakat. Memelihara lingkungan dan bangunan yang bernilai historis menunjukan penghormatan kita pada masa lalu, yang merupakan bagian dari eksistensi masa lalu.
  3. Nilai Arsitektur : Salah satu alasan memelihara lingkungan dan dan bangunan bersejarah adlah karena nilai instrinsiknya sebagai karya seni, dapat berupa hasil pencapaian yang tinggi, contoh yang mewakili langgam/mazhab seni tertentu atau sebagai landmark.
  4. Manfaat ekonomis : Bangunan yang telah ada seringkali memiliki keunggulan ekonomis tertentu. Bukti empiris menunjukan bahwa pemanfaatan bangunan yang sudah ada seringkali lebih murah dari pada membuat bangunan baru. Di negara maju, proyek konservasi telah berhasil menjadi pemicu revitalisasi lingkungan kota yang sudah menurun kualitasnya, melalui program urban renewal dan adaptive-use .
  5. Pariwisata dan Rekreasi : Kekhasan atau nilai sejarah suatu tempat telah terbukti mampu menjadi daya tarik yang mendatangkan wisatawan ke tempat tersebut.
  6. Sumber Inspirasi : Banyak tempat dan bangunan bersejarah yang berhubungan dengan rasa patriotisme, gerakan sosial, serta orang dan peristiwa penting di masa lalu.
  7. Pendidikan : Lingkungan, bangunan dan artefak bersejarah melengkapi dokumen tertulis tentang masa lampau. Melalui ruang dan benda tiga-dimensi sebagai laboratorium, orang dapat belajar dan memahami kehidupan dan kurun waktu yang menyangkut peristiwa, masyarakat, atau individu tertentu, serta lebih menghormati lingkungan alam.

Prinsip-Prinsip Konservasi Menurut Burra Charter

  1. Tujuan akhir konservasi adalah untuk mempertahankan ‘cultural significance’ (nilai-nilai estetik, sejarah, ilmu pengetahuan dan sosial ) sebuah ‘place’ dan harus mencakup faktor pengamanan, pemeliharaan dan nasibnya di masa mendatang.
  2. Konservasi didasarkan pada rasa penghargaan terhadap kondisi awal material fisik dan sebaiknya dengan intervensi sesedikit mungkin. Penelusuran penambahan-penambahan, perbaikan serta perlakuan sebelumnya terhadap material fisik sebuah ‘place’ merupakan bukti-bukti sejarah dan penggunaannya.
  3. Konservasi sebaiknya melibatkan semua disiplin ilmu yang dapat memberikan kontribusi terhadap studi dan penyelamatan ‘place’.
  4. Konservasi sebuah ‘place’ harus mempertimbangkan seluruh aspek „cultural significance’nya tanpa mengutamakan pada salah satu aspeknya.
  5. Konservasi harus dilakukan dengan melalui penyelidikan yang seksama yang diakhiri dengan laporan yang memuat ‘statement of cultural significance‟, yang merupakan prasyarat yang penting untuk menetapkan kebijakan konservasi.
  6. Kebijakan konservasi akan menentukan kegunaan apa yang paling tepat.
  7. Konservasi membutuhkan pemeliharaan yang layak terhadap ‘visual setting’, misalnya: bentuk, skala, warna, tekstur dan material. Pembangunan, peruntukan, maupun perubahan baru yang merusak ‘setting’, tidak diperbolehkan. Pembangunan baru, termasuk penyisipan dan penambahan bisa diterima, dengan syarat tidak mengurangi atau merusak ‘cultural significance place’ tersebut.
  8. Sebuah bangunan atau sebuah karya sebaiknya dibiarkan di lokasi bersejarahnya. Pemindahan seluruh maupun sebagian bangunan atau sebuah karya, tidak dapat diterima kecuali hal ini merupakan satu-satunya cara yang dapat dilakukan untuk menyelamatkannya.
  9. Pemindahan isi yang membentuk bagian dari ‘cultural significance‟ sebuah ‘place‟ tidak dapat diterima, kecuali hal ini merupakan satu-satunya cara yang meyakinkan keselamatannya dan preservasinya.

BAB III

GAMBARAN MUSEUM BAHARI

3.1.Museum Bahari

Pada 1976, kompleks bangunan yang terdiri atas dua bagian, sisi barat yang disebut Gudang Barat (Westzijdsch Pakhueizen) dan Gudang Timur (Oosjzijdsch Pakhuizen) itu, diserahkan kepada Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Kompleks itu diresmikan sebagai Museum Bahari pada 7 Juli 1977.

  1. Langgam Bangunan

Bangunan yang berdiri dengan tiga lantai diatasnya memiliki gaya bangunan khas belanda di abad-16, dengan bukaan jendela yang besar, dinding yang tebal, serta tiang-tiang penyangga yang kuat menunjukan bangunan ini tampak kokoh dan awet hingga sekarang.

Gudang yang diresmikan menjadi Museum Bahari pada tanggal 7 juli 1977 ini secara signifikan mengalami perubahan. Tahun perubahan itu dapat dilihat pada pintu-pintu masuk. Diantaranya tahun 1718, 1719 dan 1771. Pda masa penduduk Jepang, tepatnya ketika perang dunia II meletus (1939-1945) gudang tersebut menjadi tempat logistik peralatan militer tentara Dai Nippon. Setelah Indonesia merdeka difungsikan untuk gudang logistik PLN dan PTT.

  1. Interior

Tata ruang dari gedung yang dulunya gudang rempah-rempah dan sekarang telah dijadikan museum oleh pemerintah DKI Jakarta ini jauh lebih tertata, setiap ruang memiliki koleksi-koleksi yang berbeda sesuai dengan kehidupan kebaharian dan kenelayanan bangsa Indonesia. Memiliki koleksi sekitar 1835 buah, diantaranya pembagian ruang :

  1. Ruang Masyarakat Nelayan Indonesia

Koleksi yang dipamerkan : miniatur kapal dan peralatan kenelayanan.

  1. Ruang Teknologi Menangkap Ikan

Koleksi yang dipamerkan : pancing, bubu, dan jaring.

  1. Ruang Teknologi Pembuatan Kapal Tradisional

Koleksi yang dipamerkan : teknologi dan sentra pembuatan kapal.

  1. Ruang Biota Laut

Koleksi yang dipamerkan: aneka jenis ikan, kerang, tumbuhan laut, dan dugong.

  1. Ruang Pelabuhan Jakarta 1800-2000 (Pusat Perdagangan Dunia)

Koleksi yang dipamerkan: artefak-artefak yang berhubungan dengan kesejarahan pelabuhan di Jakarta pada rentang tersebut, termasuk meriam, keramik, dan benteng.

  1. Ruang Navigasi

Koleksi yang dipamerkan: kompas, teleskop, dan sejumlah alat bantu navigasi.

  1. Pelayaran Kapal Uap Indonesia-Eropa

Koleksi yang dipamerkan: foto-foto dokumentasi mengenai pelayaran kapal uap pertama dari Eropa ke Asia.

3.1.Kondisi Bangunan Museum Bahari

Ø  Fasad Bangunan

Sumber : http://www.kompasiana.com/bondeewijaya/museum-bahari-batavia-dan-sejarahnya_56e7b536f496731a11cab311

Tampak depan bangunan Museum Bahari terlihat dinding tebal serta atap khas tropis layaknya benteng kecil menunjukan bahwa pada masa itu gudang rempah-rempah ini sangat dijaga ketat oleh bangsa Belanda. Cat dinding berwarna putih serta pembaharuan pada atap serta dua jangkar di depan museum menjadi sikap keseriusan pemerintah DKI Jakarta dalam konservasi museum yang ada di Jakarta.

Ø  Lantai

Sumber : http://www.nativeindonesia.com/mengenal-sejarah-kelautan-di-museum-bahari-jakarta/

Ubin pada Museum Bahari (didalam) masih terjaga sangat baik, maupun diluar bangunan, ini terlihat dari rencana revitalisasi Museum Bahari yang akan dipergunakan sebagai kawasan wisata internasional.

Ø  Jendela dan Plafond

Faktor lokasi yang tidak jauh dari bibir pantai disertai seringnya pasang air laut serta terjangan badai tropis dan juga usia bangunan yang semakin tua membuat bangunan ini melesak dan tenggelam sedalam 80 cm.

Sumber : http://infojakarta.net/wp-content/uploads/2015/12/Museum-Bahari.jpg

Akibat pasang air laut disetiap musim membuat pintu dan jendela terlihat tampak pendek karena melesak kedalam tanah. Akibat fenomena alam tersebut menjadikan plafon dilantai bawah tampak menjadi lebih pendek, membuat pintu masuk ikut semakin pendek membuat wisatawan asing yang memiliki fisik yang lebih tinggi dari orang Indonesia pada umumnya menjadi kesulitan untuk masuk kesetiap ruangnya.

BAB IV

USULAN PENANGANAN PELESTARIAN

4.1.Kesimpulan

Memperkenalkan dunia maritim Indonesia sangatlah penting mengingat siapa nenek moyag kita dari dulu. Museum Bahari merupaka saksi bisu dari sejarah diabad ke-16 dulu yang pernah ada dimana bangunan tersebut merupakan gudang rempah-rempah yang sangat dijaga ketat oleh bangsa Belanda. Langkah pemerintah DKI Jakarta dalam mempertahankan dan melestarikan kebudayaan Belanda dan akan menjadi ikon pariwisata kota.

4.2.Usulan

Konservasi bangunan namun tidak diiringi dengan antusiasme masyarakat lokal dalam menghidupkan kembali museum khususnya Museum Bahari merupakan tindakan besar namun tanpa hasil. Meramaikan kembali museum-museum yang ada merupakan salah satu tindakan pelestarian, ada banyak cara yang dapat dilakukan salah satunya dengan kekuatan media sosial dan media seperti billboard dalam mempromosikan museum. Alternatif lainnya juga bisa dengan melakukan kegiatan seperti public event atau acara-acara yang menarik masyarakat luas di museum.

Keamanan dalam menjaga komplek dari museum juga ikut ambil peran dalam usulan ini sangat penting dikarena melestarikan sebuah bangunan dilihat dari keamanan yang tegas agar bangunan tersebut tetap dalam terjaga, melihat banyaknya preman atau orang-orang yang tidak bertanggung jawab seperti buang sampah sembarangan dan kerusakan material.

source :

http://jerichofidwello.blogspot.co.id/2014/07/bab-i-pendahuluan-1.html (thanks kk Jo)

https://dutamuseumsulawesitengah.wordpress.com/2013/09/16/kiat-menarik-pengunjung/

http://museum-bahari.blogspot.co.id/

http://rizkianstory.blogspot.co.id/2016/06/konservasi-arsitektur-museum-bahari.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s